Sabtu, 11 November 2017

Tahapan Birokrasi Mengurus Buku Nikah, Tak Sesulit Move On dari Mantan Kamu Guys


Mempersiapkan pernikahan tak jarang membuat para calon dilema. Antara galau dan bahagia menunggu hari H. Dari mulai konsep pernikahan yg kadang menjadi perdebatan keluarga sampai menyelesaikan tahapan birokrasi mengurus administrasi pernikahan di Kantor Urusan Agama. Tapi nikmati saja, semua nya memang merupakan pernak pernik yg mungkin ikut menghiasi persiapan mu menuju hari bahagia.

Untuk mengurus administrasi pernikahan sebenarnya kita punya dua pilihan bisa menggunakan jasa amil atau diurus oleh sendiri. Bagi sebagian pasangan, karena alasan keterbatasan waktu dan tak ingin hal yg ribet, bisa mengurus administrasi melalui jasa amil. Tapi bagi pasangan yang suka tantangan dan penasaran, bisa mengurus tahapan birokrasinya sendiri.

Saya sendiri penasaran, pengen tau gimana proses penyelesaian birokrasi administrasi pernikahan. Tapi karena keterbatasan pengetahuan dan beberapa hal yg kurang mendukung, penyelesaian administrasi pernikahan menjadi cukup melelahkan. Tapi kalo kita udah tau dan faham tahap-tahapnya, proses nya juga cukup mudah kok guys.

Untuk persyaratan berkas yang harus kamu kumpulkan ke KUA, yaitu:
1. Fc KTP
2. Fc KK
3. Fc Akte Kelahiran
4. Fc Ijazah (point 1-4 semuanya 1 lembar)
5. Foto 2x3 (4 lembar), 3x4 (1 lembar)
6. Surat pengantar dari RT dan RW
Surat Keterangan RT-RW via www.hipwee.com
7. Surat Keterangan Bidan

8. Blanko N1 (surat ket. untuk nikah), N2 (surat ket. asal usul), N3 (surat persetujuan mempelai), N4 (surat ket. ttg org tua), N7 (surat pemberitahuan kehendak nikah)

 
Contoh Blanko N-1(surat ket. untuk nikah)

 Contoh Blanko N2 (surat ket. asal usul)

 Contoh Blanko N3 (surat persetujuan mempelai)

 Contoh Blanko N4 (surat ket. tentang orang tua)


Untuk mempelai perempuan ditambah dengan Surat Keterangan Wali Nikah. Nah, keenam blanko ini adanya di pa amil, tapi kalo mau diurus sendiri kamu bisa minta dari KUA. 
Untuk surat N1, N2 dan N4 ditanda tangani dan distempel oleh Kepala Desa ya. Dan untuk surat ket. wali nikah ada yg harus ditandatangani oleh pa amil dan dua orang saksi laki-laki (saya sih pake saksi kakak laki2 yg kebetulan nganter, sama pa amil sendiri).

9. Bundel NA yang berisi persyaratan point 1-8 dari calon mempelai laki-laki (tanpa surat keterangan bidan) yang diurus oleh KUA tempat calon mempelai laki-laki tinggal.

Udah guys, segitu aja berkas yang perlu kamu kumpulin. Setelah semua berkas kumpul, kamu bisa langsung daftar ke KUA. Dan untuk biaya administrasi yang perlu kamu bayar:
1. Kalau melalui jasa Amil (untuk di daerah saya) kita perlu membayar sekitar Rp. 1.200.000. 
2. Kalau diurus sendiri:
- Jika akad dilangsungkan di KUA pada hari kerja, biaya GRATIS
- Jika akan dilangsungkan di KUA pada hari libur atau dilangsungkan di rumah mempelai/di luar KUA, kita hanya perlu membayar Rp. 600.000

Catatanya, kalau mau diurus sendiri, pa amil tak ikut bertanggung jawab atas pernikahan kamu. Dan mungkin pa amil tak datang pada hari pernikahanmu. Intrinya, kamu yang akan bertanggungjawab langsung pada petugas KUA. Dan untuk menjaga kelancaran akad pernikahan, ada baiknya kamu meminta nomor kontak pa Naib/Petugas KUA yang menangani proses pendaftaran pernikahanmu. 

Kalau diurus sendiri, biayanya lumayan jadi lebih hemat dan tentunya kita punya pengalaman yang takkan terbeli oleh apapun. Dan alhamdulillah, sekarang aku sama abang udah sah, punya buku nikah :) 



Jadi keinget sama lagu Akad-Payung Teduh
"Bila nanti saatnya t'lah tiba. Ku ingin kau menjadi istriku.. Berjalan bersamamu dalam terik dan hujan. Berlarian kesana kemari dan tertawa.."  
Ngga nyambung sih, tapi cuma pengen nyanyi itu aja. Terimakasih sudah mampir dan baca :)

Jumat, 29 Juli 2016

Ummi & Irfan's Special Day

Hidup itu tentang sebuah perjalanan..
Dan perjalanan yang kita tempuh tentu tak selalu lurus dan mulus. Di tengah perjalanan, seringkali kita terpaksa harus melewati tanjakan curam, turunan bahkan jalan bebatuan yang terjal. Tetapi, bagaimana pun perjalanan yang kita lalui, semua akan terasa lebih ringan apabila kita melewatinya bersama orang-orang yang kita sayang dan menyayangi kita tentunya.


Selamat menempuh hidup baru sahabat ku sayang..
Semoga kamu dan imammu senantiasa berada dalam lindungan Allah SWT, dilancarkan rizkinya, disolehkan anak-cucu dan semua keturunannya, dan tentunya menjadi keluarga yang sakinah, mawadah warahmah selamanya..
Mohon doakan kami juga, semoga dapat mengikuti jejakmu, segera. Aamiin Yaa Rabbal Alamiin

*catatan:Perjalananan yang cukup crazy dan melelahkan (kalau sempat dan lagi rajin, insya alloh kuceritakan di lain kesempatan:)). Meskipun sempat kesal karena ditertawakan orang2 hanya karena karna saya orang awam, tapi perjalanan ini terasa begitu berkesan. Maaf untuk teh Ida Fierda dan TehNur Puspitaa yang tidak bisa hadir karena ada sedikit kendala. Terimakasih Mba Enung, Teh Ai LatifahAisiteru telah menjadi bagian cerita perjalanan kemarin. Dan tentunya terima kasih yang tak terhingga untuk teh Enocks Noerla dan mg Sarkum Pirmansyah yang bersedia melindungi kami selama berada di Kota Lautan Api. Semoga Allah membalas semua kebaikan kalian dengan balasan yang lebih dari indah.. Aamiin




Oemmi Nur & Irfan’s Special Day
Antapani, 25-24 Juli 2016 Masehi (10-19 Syawal 1437 Hijriyah)

Jumat, 11 Maret 2016

Beli Bedak

Dari dulu aku ngga suka pake make up. Serasa ribet aja gitu, sebelum berangkat harus oles sana, oles sini. Ngga pasang make up aja udah sering telat, gimana kalo pake make up. Mungkin kalo jadwal masuk jam 8, aku bakal masuk jam 9 kayaknya. Memang, naluri feminim ku terkadang hadir. Kalo liat orang pake make up, aku suka. Pengen gitu, kayak mereka. Tapi ngga biasa dan kayaknya ngga bisa :D

O iya ceritanya, beberapa waktu lalu aku kesel karena diledekin gara2 masih pake bedak bayi. Emang apa coba yang salah sama bedak bayi? :/ Alhasil, karena kejadian tersebut dan entah dapat wangsit darimana. Aku pengen belajar, pake make up ^_^

Langkah pertama yg terpikir adalah, ganti bedak. Aku ngga tau merk bedak apa aja dan level kecocokan dengan kulitnya kayak gimana. Yang aku tau bedak itu cuma 2, bedak tabur sama bedak padat. Itu aja. Jadi otakku mikir, kalo kali ini aku pake bedak tabur (ganti bedak) berarti ke bedak padat dong ya. Dan faham ngawur yang tertanam di otakku, bedak tabur=untuk anak2, bedak padat=untuk dewasa. Dan oke. aku pergi ke toko kosmetik.

Sesampainya disana. Asli, bingung mau beli bedak apa. ckck. Aku ngga tau, jenis bedak untuk orang dewasa apa aja. Alhasil, percakapan inilah yang terjadi.. (P=penjaga toko, A=aku, S=sales)

P: Siang Teh, ada yang bisa dibantu?
A: Mau beli bedak teh, ada?
Duh pertanyaan pertama aja udah aneh. Ngapain tanya ada bedak atau ngga. Itu kan toko kosmetik, pasti ada lah.
P: Bedak apa Teh?
 Dalam hati ku bilang, aduh bedak apa nih? :/
A: Hmmm bedak, pa..dat./? *emot bingung
Niatnya ngasih tau, tapi ragu. Jadi, di tanda bacanya ngasih tau tapi pas keucap, intonasinya jadi ngasih pertanyaan -_-
P: Buat siapa gitu teh? Buat teteh? *teteh2nya peka. Bisa liat emot orang kebingungan :v
A: Iya buat, saya. Bedak apa ya teh? *liat2 bedak yang dipajang
 Sepertinta si Teteh langsung menganalisa wajahku. Aku yang ngerasa diliatin, langsung liat balik si tetehnya.
T: (mengernyitkan dahi) Hm, buat teteh mah cocoknya.. bedak tabur kali teh.
 Dalam hati, aduh Teteh saya kesini teh pengen ganti bedak (tabur àpadat). Kenapa disaranin pake bedak tabur lagi.
A: Emangnya kenapa teh? *penasaran
T: Wajah teteh berjerawat. (Oh my God! *pegang wajah) Wajah berjerawat itu… bla. bla. bla…
Panjang lebar si teteh ngejelasin. Dan waktu si teteh itu ngejelasin, ada teteh2 sales sebuah kosmetik yang juga ngedengerin. Langsung aja saya jadi sasaran si Teteh Sales.
S: Mungkin teteh mau cobain jel perawatan untuk kulit berjerawat nya..  &*^%$#@  daan seterusnya..
Nampaknya, imanku mulai tergoda sama ceramahnya si Teteh Sales. Dan akhirnya..
A: Ya udah deh, saya beli jel aja. *ngeloyor pergi ke deket si Teteh Sales.
S: *Senyum. (Mungkin dalam hatinya dia bilang, Yes! Akhirnya dapet mangsa juga)
T: Bedaknya? gimana?
A: Ngga jadi ah teh, bedak tabur mah saya juga punya :3 *dalam hati, yaa walaupun cuma bedak bayi :)
T: -_- @#$%^&*

#Pelajaran untuk kali ini,
“Kuatkanlah imanmu sebelum berbelanja! Karena ketika kita belanja, akan banyak godaan dari arah yang tak pernah kita duga” ^_^
 Oke. Saya Suci Azkiya. Makasih udah mau baca.. Jangan Lupa Bahagia :)

Senin, 29 Februari 2016

Travel Story Part IV (My Trip - Antara Petualangan dan Perjuangan)


Setengah jam berjalan, awan mendung rupanya tak mampu lagi menahan air serapan. Sehingga kami mulai dikeroyok gerimis kecil. Pak Ketu akhirnya menepikan rombongan. Sebagian ada yang pake jas hujan, sebagian lagi ngga. Aku sendiri ngga pake, soalnya banyakan yang ngga pake. Waktu itu yang pake jas cuma 2 orang aja, banyak yang ngira ujannya pasti bakal makin kecil. Akhirnya kami melanjutkan perjalanan tanpa pake jas hujan.

10 menit berjalan, dugaan kami salah besar. Hujan turun semakin deras. Dan disinilah penderitaanku dimulai. Motorku mulai terbatuk, gara-gara businya kena air hujan. Dan akhirnya, motorku berhenti tiba-tiba. Aku menepi, awalnya aku takut motornya ngga bisa hidup lagi, tapi pas ku coba selah, dia bisa hidup lagi dan baik-baik aja meskipun dalam hati aku tahu, motorku bermasalah. Tak kusangka, motor A Adul sama motor Pak Ketu juga menepi, sekitar 5 meter di depan pemberhentian ku. Mungkin mereka kira aku berhenti karena mau pake jas hujan karena hujan yang semakin mengguyur deras.

Aku ngga berani cerita kalo motorku mulai bermasalah, aku takut mereka khawatir. Meski takut terjadi apa-apa, aku simpan ketakutan itu sendirian. Bahkan sama Ina –yang aku bonceng- pun aku ngga berani cerita. Dan itu cukup menyakitkan. Aku jadi keinget Teh Sari. Kalo aku jalan sama dia, pasti dia langsung tahu kalo motorku bermasalah.

Tadinya Dikri ngajak istirahat dulu, karena waktu itu selain hujannya deras juga disertai angin. Dikri bilang kasian aku sama Ina. Sebenernya dia ngekhawatirin Ina, sampe-sampe dia rela ngga pake jas hujan karena dipinjemin ke Ina. *Duh, asli baik banget nih si Dikri ckckck. :D Tapi karena waktu itu udah hampir setengah enam sedangkan perjalanan masih jauh -kita berhenti juga ngga tau di daerah apa- jadi Pak Ketu memutuskan untuk lanjut aja. 

5 menit berjalan, jalanan menanjak. Dan pas aku oper, lagi-lagi motornya berhenti ngedadak. Ina mulai khawatir. Tapi pas aku selah, motornya hidup lagi. Kata bapak-bapak disana, ngga apa-apa asal gasnya jangan dikendorin aja. Dan dari sinilah penganiayaan terhadap motorku dimulai. Karena aku takut motornya mati lagi, aku nekat pake gigi 3 sepanjang perjalanan dan gas ngga aku kendorin. Kalopun keadaannya aku harus pelan, aku tetep tancap gas tapi sambil pasang rem. Aku cuma bisa ngedo’a “Ya Allah, kuatkan dan selamatkan motorku sampe rumah.

Di persimpangan Pamijahan, lagi-lagi temen-temen nunggu aku sama Ina yang ketinggalan. Dan meskipun aku sempat berhenti, mereka nyuruh aku duluan. Haha. Lucu juga sih. Aku selalu disuruh duluan tapi ujung-ujungnya tetep aku yang ketinggalan. Aku ngga peduli dibelakangku masih ada motor temen atau ngga. Yang waktu itu aku inget aku cuma punya Allah tempat aku meminta pertolongan.

Hari semakin gelap, dan ternyata 2 motor temenku masih ada dibelakang. Mereka menepi, aku ikut menepi juga. Pas kami berhenti, adzan magrib berkumandang. Dan setelah kulihat sebuah plang pesantren, aku tahu kami baru nyampe di Cibalong. Kami pun melanjutkan perjalanan. Waktu itu aku niatkan sholat magribku dijama’ takhir sama isya.

Sekarang hari benar-benar gelap, dan hujan masih belum berhenti. Sedangkan rute perjalanan Tasik-Pamijahan, ada yang tau? Rute hutan yang berkelok dan minim lampu penerangan. Untuk pencahayaan, saat itu Aku hanya percaya pada lampu motorku dan beberapa kendaraan yang melintas. Dan untuk pertama kalinya aku tau fungsi garis putih dan kotak alumunium’ yang dipasang di tengah jalan, sebagai petunjuk –ketika malam tiba- agar pengguna jalan tau harus belok kiri atau belok kanan.

Dan apesnya, garis putih di jalur ini hampir jarang ku temukan. Bahkan di suatu tempat, mataku yang udah perih karena terus disiram air hujan bener-bener ngga bisa liat jalan. Duh, kalau sampe salah belok kan bisa-bisa masuk jurang. “Ya Tuhan, hanya Engkau yang mendengar jeritan hatiku saat ini. Tolong selamatkan kami!” Air mataku meleleh bersama air hujan. Benar-benar penuh perjuangan. Satu hal yang saat itu sangat aku inginkan, aku ingin cepat menemukan jalan kota.

Sekitar satu jam setengah kami berjuang melawan jalan yang minim penerangan, mataku menangkap tulisan Polres Kawalu. Meskipun belum sempe Kota tasik, tapi setidaknya hati kecilku yakin daerah perkotaan akan segera kami temukan. Dan 15 menit kami berjalan, benarlah kami menemukan perempatan lampu merah lengkap dengan papan petunjuk arah. Yang sempat ku baca saat itu Lurus=pusat Kota, Belok Kanan=Cibereum, Cirahong. Namun karena lampunya keburu warna hijau, aku ngga punya waktu buat milih, akhirnya kujalankan motorku ke arah kanan, dimana terakhir otak dan mataku menangkap tulisan Cibereum, Cirahong. Tapi setelah aku pikir ulang, mungkin jalanan akan lebih aman ke pusat kota. Selain karena Cirahong penuh aroma mistis, disana juga ada beberapa tanjakan. Untuk motorku yang sedang bermasalah *duh bahaya kayaknya. Setelah berjalan cukup jauh karena sambil berdiskusi dengan Ina dan batinku sendiri. Akirnya kuputuskan puter balik ke lampu merah tadi.

Dan 100 meter arah lurus dari plang tadi aku langsung masuk JL. K.H. Zaenal Mustofa. Alhamdulillah, mungkin hanya Allah yang tau betapa senangnya aku saat itu. Apalagi setelah menemukan Asia Plaza dan ramainya suasana kota. Walaupun aku masih meraba jalan, karena belum faham benar jalan kota Tasik. Tapi setidaknya aku sudah menemukan peradaban. Dan akhirnya aku menemukan jalur Karang Resik –jalur keluar dari kota Tasik menuju Bandung ataupun Ciamis. Aku juga sempat isi bensin disana, karena sejak tadi motorku terus tancap gas jadi bensinnya boros. Mungkin temen-temen yang lain udah pada nyampe Ciamis, aku juga ngga tau bagaimana perjuangan mereka (walaupun pada sehari setelahnya, kata Dikri ngeliat aku ngisi bensin disana. Tapi aku ngga liat dia). Aku pun segera melanjutkan perjalanan. Jalur Tasik-Ciamis alhamdulillah ramai lancar.

Dan karena sejak tadi siang perut kami kosong –belum diisi nasi, baru diisi camilan, sepertinya aku dan Ina kelaparan. Setelah sampe alun-alun Ciamis, kami pun berhenti untuk membeli nasi goreng. Dan disinilah insiden terjadi, pas ina turun dari motor kudapati resleting tas Ina sudah membuka selebar-lebarnya. Keliatannya nya udah dari tadi. Dan benarlah beberapa isi tasnya hilang termasuk dompet yang berisi HP dan beberapa barang berharga lainnya.

Musibah emang bisa terjadi sama siapa aja, selain berusaha menenangkan Ina aku yang udah kelaperan dan kedinginan ngga bisa berbuat apa-apa. Untung ada Polisi Lalu Lintas yang juga lagi jajan. Ina minta saran deh sama Pak Polisi. Akhirnya, Ina diminta lapor dulu ke polsek Ciamis untuk menyatakan kehilangan.

Itulah sekelumit kisah perjalananku yang kurasa penuh dengan perjuangan. Karena aku nganter dulu Ina ke kantor polisi jadi aku tiba di rumah sekitar pukul setengah 10 malam, dan itu masih gerimis lho. Hm, lumayan sensasi dinginnya kehujanan selama 4 jam setengah masih terbayang sampe sekarang. Bahkan kalo sore-sore turun hujan deras, perjalanan ini selalu terbayang :)

Pelajaran yang kudapat pada perjalanan kali ini, kalo kalian mau melakukan perjalanan yang sangat jauuuhh

  1. Pastikan kendaraan kalian benar-benar oke. Kalau perlu service dulu. Bahaya juga kan kalo terjadi sesuatu yang ngga diinginkan dijalan.
  2. Jangan lupa bawa jas hujan! (kalo naik motor)
  3.  Pastikan bawa tas yang aman buat nyimpen bekal dan barang berharga!
  4. Meskipun pada kenyataannya (bagiku) emang cukup sulit. Tapi Lawanlah rasa takutmu! Karena percayalah sebagian besar rasa takutmu itu tak pernah terwujud.
  5.  Jangan bergantung pada sesama! Bergantunglah pada Sang Pencipta.
 Oke take care and be happy :D See you on next travel bye.bye ;)

Baca juga ==>

Travel Story Part III (Tambal Ban)

Tak terasa, cuaca semakin panas dan mentari sudah semakin barat. Mengingat perjalanan Ciamis-Pantai Santolo cukup memakan waktu (berarti kebalikannya juga ngga terlalu berbeda) Pak Ketu menginstruksikan agar kami segera berkemas.

Sambil menunggu perahu yang akan membawa kami menyebrang. Kami kembali berfoto di gapura pintu masuk ke Pantai Santolo.
(Dari kiri ke kanan: Holiz, Teh Vitra, Ina, Dikri, Aku)


Setibanya di parkiran, aku mendapati motorku sudar bergeser dari tempat semula. Tak masalah sih, mungkin tadi lagi banyak kendaraan tapi yang ku sayangkan bergesernya itu lho ke tumpukan sampah.

Perjalanan pulang, aku kembali boncengan sama Ina. Baru beberapa meter berjalan, aku ngerasa motorku jalan sempoyongan. Setelah aku cek, bener aja, ban belakangnya udah kehilangan angin level akut alias kempes berat. Terpaksa aku harus nyari rumah sakit ehh bengkel terdekat. Untung aja pas aku nanya, bengkelnya ngga jauh sekitar 100 meter dari pintu masuk. (Temen-temen kemana?) ya, aku paksa buat nungguin lah. Haha ngga deng, tanpa aku pinta mereka care (baca:terpaksa) kok nungguin aku kkkkk *terharu. Setelah diperiksa ternyata bannya emang bocor tertusuk paku kecil. Kayaknya dari tumpukan sampah tadi di parkiran. Alhasil banku harus, ditambal.

20 menit menunggu, tambal ban selesai. Kita segera capcus dari pantai santolo untuk pulang. Kita ngga ambil rute pegunungan yang tadi lagi. Tapi kali ini kita mau ambil rute tepi pantai cipatujah-pamijahan. Dan sesuai kesepakatan, pak ketu diminta untuk berhenti di pom bensin pertama yang kami temukan. Apesnya, di pom ini kendaraan yang mau ngisi bensin lagi penuh guys. Aku kehilangan jejak teman-teman, akhirnya aku (terpaksa) mengantri di antrian yang panjang -_-

Dan ternyata anak-anak yang lain pinter banget cari antrian. Aku masih diantrian ke enam. Anak-anak udah pada nungguin aja dipinggir jalan. yang bikin kezel, kendaraan udah antri panjang tapi itu petugas pom nya malah main-main sambil cengengesan. *huffftt Lagi-lagi aku jadi subjek yang ditunggu, ngeLAMAin. *pas waktu itu dalam hati aku bilang, kawan-kawan, maaf ya! Sayangnya, aku anak baru yang masih belum akrab sama mereka, jadi Cuma berani bilang di dalam hati aja.

Setelah semua personil lengkap, kami segera meluncur. Pas kami berangkat dari pom bensin pas adzan ashar berkumandang lho! Berarti, waktu kita berangkat, sekitar pukul 3 sorean. Waktu itu, sholat ashar kami udah dijama’ sama dzuhur ya. Jadi ngga lagi cari mesjid buat sholat ashar.

Pertama kami memasuki rute “tepi pantai” ternyata rute nya emang bagus. Selain jalannya mulus, karena masih termasuk dataran rendah jadi jalannya juga lurus –ngga terlalu banyak belokan atau tanjakan ya. Tapi disepanjang rute ini minim perumahan, yang ada Cuma perkebunan karet nan rindang sepanjang perjalanan.

Jalannya juga cukup sepi, cuma dua-tiga kendaraan yang kami temui di jalan. Dan seperti biasa aku mendapat posisi terakhir, yang dapet posisi pertama, biasa Pak Ketu yang balapan sama Holiz ama A Juju. Untung A Adul, Iskandar sama anak prakerin berkenan ‘menurunkan’ kecepatan jadi aku masih bisa ngimbangi mereka.

Setengah jam berjalan, anak prakerin –yang dapet posisi 2 terakhir- menepikan motornya. Ban mereka ternyata bocor. Aku yang pada saat itu, jadi saksi berusaha jadi pahlawan buat nyari bantuan. Maksudnya, mau ngejar temen2 yang udah pada lari duluan, atau kalaupun ngga bisa ke kejar paling ngga aku berharap menemukan bengkel atau rumah warga yang bisa dimintai bantuan.

Beruntung diantara motor A Adul sama iskandar ada yang nengok spion. Jadi ada yang tahu kalo 2 motor di belakang menghilang, mereka pun berhenti di tikungan sekitar 200 meter dari tempat kejadian. Aku sempet ditawarin ngelanjutin perjalanan duluan. Tapi aku ngga mau, iya jalannya lurus-lurus aja tapi rutenya sepi, jarang rumah, Cuma ada pekebunan kalo ada apa-apa sementara pasukan yang di depan belum kekejar dan mereka yang di belakang masih belum keliatan. Kan cuma aku sama Ina yang jalan sendirian. Oh, tidak.tidak.tidak. Aku lebih baik nunggu tambal ban.

50 meter dari tikungan, kami menemukan sebuah rumah sekaligus warung dan bengkel. Alhamdulillah, bahagianyaa. Sambil nunggu ban anak prakerin ditambal, kami beristirahat dan jajan. Disini, waktu menunjukan pukul setengah empat sore. A adul bilang, takut kemalaman di daerah sini. Bahaya katanya rawan begal. Asli, pas a adul bilang gitu aku makin takut, selain awan sore semakin mendung. Aku kan selalu ketinggalan. Do’aku dalam hati, “Ya Allah, selamatkan kami. Aamiin. “

Tapi ternyata tak hanya rombongan kami yang mengalami kempes ban, tak lama setelah kami berhenti disana ada juga rombongan pemancing yang bannya juga kempes. Aku jadi ngerasa ngga sendirian. Ternyata kalo mau lewat rute ini emang harus siaga. Bensin  harus full, motor harus oke karena kalo ada apa-apa kita bakal kesulitan nyari bantuan.

15 menit menunggu, tambal ban selesai. Kami melanjutkan perjalanan. Selama di jalan lurus, aku berusaha di posisi depan. Meskipun pada akhirnya aku selalu disalip apalagi ditanjakan, ngga papa asal aku ngga terlalu ketinggalan.

Hari semakin sore dan awan semakin mendung. Dan ternyata rute perkebunan ini panjang banget. Setengah jam berjalan, kami menemukan motor pak ketu, holiz dan a juju yang menunggu di sekitar daerah cipatujah. Dan sepertinya rute perkebunan berakhir disini, kami mulai menemukan beberapa rumah dan tanda-tanda kehidupan. Kami juga sempat melihat pelangi yang membentang di awan cipatujah, subhanallah indahnyaa. (y) :)