Minggu, 20 Desember 2015

PIZZA


Dari hari jum’at kemarin –entah apa sebabnya- emah sama bapak ngidam pengen camilan. Dan selera camilan mereka ngga tanggung2 guys, pengen donat atau pizza. Hmmmmm *langsung garuk kepala deh pas denger permintaan mereka. Ckckck 

Dan aku baru bisa mengaminkan permintaan mereka hari minggu, kemarin.

Sebenernya kedua permintaan mereka berasal dari spesies yang sama -semacam kue atau roti. (pas aku searching, bahannya juga hampir sama) Cuma bedanya, kalo donat udah sering nemu karena sering buat. Tapi kalo pizza (jujur) dari sejak pertama makanan yang satu ini masuk ke Indonesia, emah sama bapak belum pernah ngerasain apa itu yang dinamakan pizza. So, mereka penasaran banget sama makanan western yang satu ini. (Kalo aku? Hmm, sebenernyaa ngga jauh beda sih sama mereka. Baru nyicipin pizza KW nya aja. Hahaha)

Pikirku, kalo harus beli lumayan jauh ya, harus ke Tasik. Males.(aku ngga tau di daerah ciamis yang jualan pizza dimana). Dan pas hari jum’at, kebetulan temen fbku ada yang ngepost beberapa resep pizza. Langsung aja postingannya aku copy paste. Hehe. Jadi sekalian untuk menghemat biaya, ku putuskan untuk membuat pizza sederhana.

Dengan berbekal resep dari postingan temenku itu. Ku persiapkan bahan2 dan mulai meraciknya. Namun sayang, kali ini aku kurang beruntung. Resep yang ku copy ngga terlalu jelas. Oke, dari cara buat adonan sampe buat topping aku faham. Tapi cara masaknya, asli ‪#‎gagalfaham‬ Redaksi di resepnya cuma tertulis kayak gini: “Panaskan teflon lalu masukkan tepung adonan tadi dan olesi toping diatasnya. MASAK kurang lebih selama 15 sampai 20 menit dgn api kecil”

Di sana cuma ditulis “MA-SAK” (tanpa dijelaskan). Masaknya digimana coba? Digoreng? Ditumis? Dipanggang atau dibakar? Hmm. Gimana? Ada yang tau? Aku, No. Ngga tau. Dan karena pengetahuanku tentang pizza yang pas2an. Jadi (terinspirasi dari cara buat dadar gulung) pizza nyaa, aku tumis.

Alhasil, pizza pertama >> gosong tapi ngga mateng. Pizza kedua >> kayak cireng. Dan pizza yang terakhir >> mirip telor dadar. Huaa. Ngga ada yang bener :”)

Dan inilah testimoni para korban yang dipaksa nyicipin pizza ala Suci Azkiya:
Emah: “hmm. Uciii ieu maah lain pitsa mereun CUPA-CUPAA” 
Bapak: “Ieu téh pitsa? Gening teu ngabarabay jiga di tipi2?” 

Hahaha. Untung topping sausnya ngga mengecewakan. Jadi pizza perdana nya bisa terselamatkan. Terakhir, ingat ya! Pizza ituu cara masaknya, dipanggang BUKAN DIGORENG apalagi ditumis wkwk
Maaf ya Emah, Bapak, anakmu ini sudah mengecewakan. Lain kali aku bawain pizza yang asli. Insya Allah 

Itulah sekelumit kisah pembuatan pizza pertamaku. Gagal dikit, gpp ya. Namanya juga belajar. Next time bisa coba lagii. Inii ‪#‎pizzaku‬ ‪#‎BukanTelorDadar‬



Selasa, 08 Desember 2015

-ANTARA AKU, BIBI DAN MOTORKU-

Selalu ada hikmah dalam setiap musibah dan terkadang ada hal yang bisa buat kita tertawa dalam sebuah cerita. *Hubungan nya apaa? dimanaa?  (Hm, Oke! ngga ada) Tapi tadi pagi saya punya cerita. Entah cerita apa. Tapi yang jelas -setelah terjadi- cerita ini bisa membuat saya tertawa diatas kepedihan yang sedang saya rasakan. Dan inilah kisahnya..

Pagi ini saya berangkat 10 menit lebih pagi dari biasanya. Pukul delapan kurang dua puluh. Karena seperti yang telah diceritakan pada status sebelumnya, motor saya bermasalah. Ya bermasalah, ban nya kempes guys fTapi, karena jarak bengkel dari rumah saya cukup jauh (sekitar 500 meter lah). Sehingga dengan sangat terpaksa, motor kempes itu tetep saya naikin. Pikir saya, masa harus ke bengkel jalan kaki sambil dorong motor sejauh itu (kan OMG).

Dalam hati, saya berdo’a “Motorku sayang, kuat ya sampai bengkel pertama. Aamiin”. Namun ternyata, dipersimpangan pertama, ada seseorang yang mematahkan do’a saya. Tepatnya, bibi tetangga. Dan ketika saya ngasih klakson, tanda bilang punteun. Tiba2 si Bibi nyetopin motor. “Eh, ada teh uci. Ikut numpang ya bentar, ke depan. Males jalan nih” pinta si Bibi sambil tersenyum.

Ceritanya si bibi ini mau ke Desa. Jaraknya? deket sih (sekitar 100 meteran lah dari persimpangan sana). Iya jaraknya deket, kalo ditempuh dengan keadaan motorku yang baik2 aja. Tapi kali ini, ban nya lagi kempes kawan *catet: ban nya kempes. Dan seketika konflik batin pun terjadi.

Dalam hati, “Aduh bi, bukannya nya ngga mau. Tapi ban saya, nasibnya nanti gimana.” | Tapi nurani bilang, “Aduh ci, orang minta bantuan masa ditolak. Kan kasian.” *Untungnya waktu itu saya pake masker, jadi si Bibi ngga liat (emot) konflik batin saya* | Dan ketika saya belum sempat menjawab sepatah kata pun, si Bibi udah ada tepat di belakang saya, “Ngga papa ya teh, ikut?” |Sambil (berusaha) senyum “Oh-Eh, iya bi ngga papa. Naik aja.”

Dalam hati saya bisikin ke motor saya, “Motor, maaf! bukannya aku kejam. Tapii kamu jangan malu2in, kuat ya bonceng kita berdua sampe depan”. Kan ngga lucu kalo motornya sampe ngga bisa jalan gara2 udara dalam ban nya bener2 abis karena dinaikin boncengan.Terus nanti si bibi nya pasti ngerasa ngga enak. Dan Kau tau, saya tak mau itu terjadi Tuhan.

Seperti yang tadi udah saya bilang, jaraknya deket kalo ban nya baik2 aja. Tapi kali ini, jarak tempuh 100 meter serasa jauh banget-karena ban nya lagi sakit. Saya jalan pelan, berharap si bibi ngga ngerasa keanehan pada motor saya yang jalannya mulai “gurual-gareol”. Untung selama dijalan, si bibi nya ngajak ngobrol.
“Teh udah siang, kok baru berangkat?” | “Iya Bi, kesiangan. Hehe” (Jujur, dalam hati saya cemas Takut ketauan bannya bermasalah, takut si bibi ngerasa ngga enak dan takut-takut yang lainnya)
Dan akhirnyaa, Alhamdulillah! sampai juga di tempat tujuan.

“Nuhun ya Teh” | “Iya bi. sama-sama”
Dalam hati “Ya Tuhan, semoga si bibi ngga nengok lagi ke belakang. Kumohon. Saya ngga mau dia ngerasa bersalah setelah liat keadaan ban ku yang semakin mengenaskan.”

Untungnya di akhir cerita, ada bibi yang lain yang langsung nyambut dan ngajak ngobrol. Saya pun, langsung kabuur. Dan bisa bernapas sejenak -walau belum lega- karena harus cepet nyari bengkel sebelum ban saya benar2 kehabisan nyawa.
Hahaha itulah cerita saya pagi ini kawan. Saya Suci Azkiya, jangan lupa tersenyum dan semoga bahagia.