Selasa, 24 Maret 2015

My Travel ^^



Kemarin tanggal 9 Maret –kemarin nya lama banget ya- aku pergi ke Kuningan. Niatnya sih mau nengok bapaknya Teteh. Karena sebulan yang lalu beliau sakit, tapi kita (keluarga aku maksudnya) baru sempet dan (yang paling penting) baru punya uang tangal 9 kemarin. (lama banget yaa. Pas kemaren ditengok juga udah sembuh).  Tapii ngga papa ya, silaturahmi aja. ^^

Emah (ibu.red) pergi sama bapak naik angkutan umum. Sementara aku pergi naik motor (biasa, sama bestfriend ku) Teh Sari. Bagi yang udah pernah lewat jalur Ciamis-Cirebon pasti udah pada tau kan rute nya gimana, MENGULAR. ckck.  Buat yang suka mabuk di perjalanan, rute ini cocok banget buat mereka. Untungnya aku sama Teh Sari bukan tipikal ‘pemabuk’. Jadi, alhamdulillah jalannya aman-aman aja. Malah sempet-sempetnya Teh Sari sarapan di perjalanan. Aku lagi fokus berjuang di jalanan, eh dia malah makan gorengan. Teer.. la. lu

Berpetualang di Gedung Perundingan Linggarjati

Pasti nya brother and sista udah pada tau dong tentang Perundingan Linggarjati. Jadi.. aku ngga perlu jelasin ya. Tapii nggak ding, karena aku posting tentang gedung Perundingan Linggarjati, setidaknya aku tetep harus kasih info. Tapi dikit aja ya.

Perundingan Linggarjati adalah sebuah langkah negosiasi antara pemerintah Indonesia dengan Belanda di Linggarjati, Kuningan, Jawa Barat yang menghasilkan persetujuan mengenai status kemerdekaan Indonesia. Hasil perundingan ini ditandatangani di Istana Merdeka Jakarta pada 15 November 1946 dan ditandatangani secara sah kedua negara pada 25 Maret 1947. (Kalo pengen sejarah yang lengkapnya, cari sendiri aja ya)  Yang aku tahu, perundingan ini menimbulkan pro-kontra. Soalnya salah satu isi perjanjiannya menyebutkan, bahwa Indonesia akan menjadi RIS (Republik Indonesia Serikat). Dimana dalam bentuk RIS, Indonesia harus tergabung dalam commonwealth atau Persemakmuran Indonesia-Belanda dengan mahkota Negara Belanda sebagai Negara  Uni.

Jangankan para pahlawan yang udah berjuang mati-matian untuk Indonesia, aku aja yang nggak bisa apa-apa kayaknya ngga rela dan ngga mau jadi anggota persemakmurannya Belanda. ^^

Bagi yang belum tahu gimana bentuk gedung perundingannya. Aku punya gambarnya. Ini dia, tadaa



 



Untuk biaya masuk, harganya cukup murah lho. Murah banget malahan. Pas banget lah buat orang kayak aku. Wkwkwk. Kita berempat (Aku, Teh Sari, Adel sama Bio) cuma bayar 5.000 rupiah aja. Murah banget kan. Per orangnya, terbilang bayar 1.000 rupiah. 1.000 lagi, buat biaya parkir kali ya.  Soalnya aku ngga dikenain biaya parkir.

Gedung nya cukup terawat, bersih malah. Tapi sayang, pengunjungnya kurang. Jadi serasa ada atmosfir-atmosfir mistis gitu. Penjaga nya juga aneh banget, masa dia ujug-ujug muncul gitu aja truz baik banget lagi (ngebolehin kita foto-foto, malah dia sempet motoin kita berempat). Padahal kan biasanya, di tempat-tempat Cagar budaya (kebanyakan) di beberapa tempatnya dilarang ngambil gambar atau foto. Tapi disini mah boleh-boleh aja, si bapak penjaganya tau kali ya kalo kita seneng berpose.
 

(foto fertama di depan miniatur ruang perundingan)

miniatur perundingan  (yang tadi ada di belakang kita)
 

Tempat perundingan dilaksanakan.

 


Ini salah satu kamar penginapan para perwakilan perundingan. Horornya, disini Bio nemuin darah di wastafel. Ngga tau darah apa, tapi jujur aku sebel sama penjaganya. Kenapa ngga dibersihin coba. Bulu kudukku sempet berdiri waktu Bio dengan polosnya ngira, “Itu darah setan kali ya?”. Dasar anak kecil, ngobrolnya polos banget. Ngga nyadar tempat nya serem apa.  :(

Kita sempet keliling-keliling ruangan. Banyak foto, poster dan tulisan-tulisan penting yang dipajang disana. Tapi karena aku bawa De Bio. Jadi gga sempet bawa apa-apa. Soalnya dia malah lari-larian di gedung itu. Aku takut dia ngerusak sesuatu. Jadi wisata sejarahnya cuma dipake buat ngejagain anak kecil itu. Ckck.



                                                                   (Ruang makan)

Tapi.. fotonya ngga jelas ya. Aku sempet ketawa disini. Soalnya Adel juga dengan polosnya nanya, “Bi mereka makan bendera ya?” Soalnya di lemari tempat makanan tersimpan beberapa bendera negara  peserta perundingan.

Setelah puas liat-liat di dalam gedung, kita keliling-keliling deh. Aku punya beberapa dokumentasi. Liat ya! ^^
 
(taman samping-selatan)

(taman samping-selatan)
 

 (taman samping-utara)


(Gedung tampak samping)


(taman gedung-depan)



(Gedung-samping)



(taman gedung-samping)



(Gedung belakang)

Akhirnya, selesai  juga penjelajahan kita di Gedung Perundingan Linggarjati. Kita pulaang. 
See you on next travel.. ^^